Colombose's Blog

Lestarikan budaya Indonesia & dan saling membantu..

Tips Mendapatkan Beasiswa Luar Negeri

Posted by colombose on January 2, 2010

Sekarang ini banyak seklai orang berlomba-lomba untuk keluar negeri dengan beasiswa, persaingan sangat kuat dan sangat selektif, ni aq kasih tips-tips mungkin bisa membangtu kalian-kalian yang ingin keluar negri, sebelumnya ini bukan pengalaman saya, tapi cuma share atw bagi-bagi informasi.ni tips aq dapet dari brosing-brosing diinternet silahkan dibaca :

  1. Sehat jasmani, Ini syarat studi keluar negeri yang paling hakiki. Dimana saja didunia ini kalau gak punya duit susah buat hidup. Karena itu Anda harus sehat jasmani. Kalau aktifitas mahasiswa umumnya 4-10 jam per hari (kuliah dan kerja ) trus tidur 6-8 jam per hari. Anda persiapkan diri elu buat belajar dan kerja 14 jam sehari dan tidur max 4 jam. Jadi matiin jauh2 dari komputer, keluar dari rumah/warnet, jogging deh tiap sore dan pagi atau maen bola, volley dan olah raga lainnya.
  2. Bukti Akademis, Nilai akademis itu bukan bukti kalau Anda pandai, tapi bukti bahwa Anda bisa berusaha dan punya hasil diatas rata-rata. Saat Anda sudah tidak memiliki uang trus nilai pas-pas an. Gemana orang mau percaya buat ngasih Anda beasiswa, kalau buat bersaing di sekolah atau kuliah ajah Anda tidak bisa.
  3. Rajin mencari dan membaca, Informasi itu ada dimana-mana. Apalagi ada internet ama warnet. Nah daripada cari informasi gosip, donlot bokep atau film bajakan mendingan baca persyaratan untuk kuliah di jerman, apa ajah isi kuliahnya, pilihan jurusan nya, syarat untuk bikin visa, dapet beasiswa. dll.
    Makin banyak Anda baca makin banyak informasi yang Anda terima, makin spesifik pertanyaan Anda makin cepat dan mudah untuk Anda dapat jawaban.
  4. Kalau Anda membuat pertanyaan umum, misalnya jurusan yang cocok buat Anda , atau gemana caranya ke jerman tapi Anda gak punya duit itu cuma Anda sendiri yang bisa jawab.

  5. Sosial dan tidak sombong, nah karena elu dah rajin membaca dan mencari. Sekarang bersosialisasi. banyak-banyak cari temen biar gak kuper (kurang pergaulan), kalau di indonesia ajah elu gak punya temen, masa berharap di jerman banyak temen. Dunia itu bulet, dihuni ama manusia juga. Gak banyak bedanya orang di jerman ama di Indonesia. Walaupun negara barat terkenal dengan orang-orang yang individualis, tetep ada keuntungan buat orang-orang yang mudah bergaul dan suka menolong (tanpa pamrih lho) selama orang itu gak ngurusin kehidupan orang lain (nge gosip atau sok ngatur).
  6. Motivasi yang kuat, dah duit gak punya keinginan juga gak kuat. Gemana mau berubah nasib elu? nunggu hujan duit??? Motivasi elu ke jerman kudu kuat, kalau gak kuat bisa-bisa udah mundur pas baru mau ngajuain permohonan visa ke jerman. Gak usah ngayal kalau ke jerman bisa dapetin impian elu yang gak bisa elu dapetin di Indonesia. Cukup motivasi kalau elu akan sampe di jerman dengan usaha elu. (dimulai dengan no 1 – 4). Nah udah sampe di Jerman baru elu berusaha dan bermimpi lagi. Jangan mimpi yang dibanyakin, tapi usaha yang dikerasin. Mimpi juga perlu bertahap, bukan realitas yang dipaksa untuk sama ama mimpi, tapi usaha yang dibanyakin untuk ngejer mimpi.
  7. Sedikit bicara banyak kerja, banyak cerita yang muluk-muluk tentang hidup di jerman. Pengalaman orang beda-beda coy. Kalau elu udah ngarep bisa ongkang-ongkang kaki dan hidup enak di jerman, lupain ajah deh. Dimana ajah kalau elu gak punya duit hidup elu lebih keras dari orang lain. Kalau cuma ngoceh doank mulut elu ajah yang tambah gede.
  8. Kemampuan berbahasa Jerman,Elu mo ke jerman kan? yah belajar bahasa jerman mumpung elu punya waktu. Elu gak bisa ke jerman dengan modal bahasa inggris donk.
    Sama ajah elu nonton film tapi cuma bisa baca judul film, gak menikmati filmnya. Banyak hal keren yang elu liat, tapi gak ada manfaatnya buat elu, karena elu gak ngerti bahasanya. Cuma bisa takjub.
    Dosen gue ngasih kuliah dalam 2 bahasa, dalam bahasa jerman dia menjelaskan satu system selama 45 menit. lengkap dengan keterangan tentang sejarah, keuntungan dan proses sistem tersebut. Setelah itu dia ngejelasin pake bahasa Inggris cuma 10 menit, itu juga cuma terjemahan slide presenstasi dia.
  9. Pengalaman guru yang paling baik untuk belajar, Jadi sarjana pengangguran? cari kerja sono. biar ngerasain gemana susahnya jadi budak . Di Amerika ada pengangguran yang coba nyari kerja. Dia terima cobain semua bidang pekerjaan. Pengalaman dia mencari dan mencoba berbagai jenis kerjaan dibuat jadi acara tv : 50 jobs in 50 states in 50 weeks. Apa ajah kek kerjaan elu, yang penting elu punya pengalaman kerja dan ada bukti kalau bisa kerja. Apapun pekerjaan elu, akan ada hasilnya buat diri elu sekarang dan masa depan. Lebih enak makan duit hasil keringet sendiri daripada makan duit beasiswa. Mau cari kerja part time di jerman ajah lebih bagus kalau punya pengalaman kerja.

sumber :beasiswabelajar.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: